PEKAN-PEKAN MENDEBARKAN




Pekan-pekan yg sangat mendebarkan



Mengingat persalinan anak pertama saya melebihi HPL (menurut dokter) yg
ahirnya berujung SC karena gagal induksi, saya juga sebenarnya sempat stres
diweeks ke 37, kalender sudah saya lingkar-lingkar... tahap-tahap fase
persalinan udah ditempel dilemari, udah menanti banget berharap lahir
sebelum HPL.


   - 37 weeks

Stres berat karena dokter bilang kepala janin yg tadinya udah turun
sekarang naik lagi, saat itu dokter pengganti yg bilang begitu... ahirnya
kegiatan daily prenatal yoga dirumah durasi dan waktunya ditambah, sehari
3x 💪🏻😆


   - 38 weeks

💚11 januari 2018

Waktunya ke Ibu Alam, selalu pulang dengan bawa kelegaan hati... dicek janin
udah turun, berat janin lumayan dah 3,2... trus diajarin perineal massage,
dan menentukan mau bersalin dimana jadinya... hmmm bahagianya dah bayangin
rasanya bersalin.

 

💚15 januari 2018

Dokter "C" udah pulang umroh, waktunya cek cek cek semoga hasilnya sama,
ternyata sama juga hasilnya janin udah turun dan berat janin 3,2 tapi
setelah pakai USG jadi 3,4 jadi sempet ketawa ketawa lepas sama dokter
gimana yah enaknya tapi dokter "C" masih mempersilahkan VBAC yg penting
nggak lebih HPL.


💚16 januari 2018


Hari ini mulai cemas, dan mulai berfikir harus cepetan induksi alami, makan
kurma yg biasanya cuma 3 bertambah jadi 7, makan nanas mentah 2, dan
ahirnya sore hari saya jalan keliling komplek keliling 4 blok nemenin anak
pertama saya Muhammad bersepeda, lumayan karena agak sedikit lari2
kejar-kejaran sama Muhammad.


Malam harinya biasa saya selalu main gymball dan melakukan daily prenatal
yoga yg lain sambil nunggu suami pulang.


Taraaaaaa, suami pulang..... langsung minta direbozo dan praktek perineal
massage, langsung kenceng dikit tapi lanjut... selesai massage langsung
main gymball biar mules sekalian, ternyata beneran mules tapi belum
teratur. Langsung induksi alami dengan suami (sejak 36 weeks sudah
dipraktekan), sebenernya udah ada mules-mules juga disitu tapi saya diam
takut suami panik. Nah setelah selesai saya juga masih main gymball biar
gelombang cinta datang terus... tp lama2 makin sering, nggak bisa tidur
juga, ahirnya download aplikasi contraction, langsung deh suami kusuruh
kirim hasil kontraksi ke grup "gevi's birth" (grup pribadi Ibu Alam) untuk
mengomunikasikan sama doulanya.


💙17 januari 2018


Suami masih berkomunikasi sama doula Ibu Alam, disuruh cek ke bidan terdekat
udah bukaan berapa (dari pagi udah disuruh) tapi saya mau jalan-jalan pagi
dulu sambil belanja sayur... pulang jalan-jalan mandilah... setelah itu
sekitar jam 9+ saya dan suami mencari bidan terdekat dan cek bukaan,
ternyata masih bukaan 1 longgar tipis (masih kurang tau artinya
sebenernya). Ahirnya kita memutuskan segera berkemas-kemas menuju suatu
tempat yg nantinya untuk "mendoula" saya saat pembukaan 1 sampai waktunya
tepat untuk ke RS.


💛💛 jam 11an sampailah ketempat itu, disana udah ada doula dari Ibu Alam...
doula yg sabar banget ndampingi saya... saya langsung disuruh goyang-goyang
sambil berdiri saat kontraksi, dipijitin biar tidur sambil diganjel
peanutball karena saya belum tidur sama sekali... ahirnya bisa tidur
walaupun nggak lelap karena kedatangan gelombang cinta yg semakin menjadi,
lalu doula mengecek bukaan berapa saya ini... tapi nggak mau nyebutin udah
bukaan berapa, takutnya saya fokus dibukaan dan menghitung-hitung jam
berapa saya melahirkan, ahirnya saya disuruh berdiri dan goyang-goyang
lagi...... nikmatnyaaaaa.


💛💛jam menuju ashar saya berendam air hangat, ini bener-bener ngurangi
nyeri kontraksi, tapi dorongan semakin kencang... saya masih bisa
berkomunikasi disela-sela dorongan dari (maaf) vagina datang, udah campur
aduk rasanya... saya yg belum makan ahirnya disuapin paksa sama doula,
bener-bener dipaksa makan brownies, disuapin terus sampe abis kurang lebih
5 potong, browniesnya itu yg dalemnya coklat enek banget... ditambah madu
nyaris dua botol habis, madunya dicampur ke aqua gelas dan saya suruh minum
terus karena untuk tenaga, itu bener-bener dipaksa loh 😂 padahal enek

banget rasanya. Ternyata bener, itu buat tenaga saya dan terbukti saya sama
sekali nggak merasa lelah saat pembukaan, persalinan, dan setelahnya.

💛💛💛jam menuju bersalin, sebenernya saya nggak ada pikiran bakal secepat
ini, doula mulai menghubungi bidan Ibu Alam biar cepat datang, saya bingung apa
ada masalah dengan pembukaan saya, soalnya udah nggak karuan rasanya. Ehhh
tiba-tiba doulanya bilang ke suami saya biar mobil dan perlengkapan ke RS
disiapkan sambil nunggu bidan Ibu Alam, dan masih disuruh goyang-goyang sambil
berdiri, aduh doulanya kulendotin pasti berat banget... disitu saya masih
dicekokin brownies dan madu ya Allah sampe sekarang kalo makan brownies itu
saya dan suami inget doulanya 😍😆😘.


💛💛💛entah jam berapa, bidan Ibu Alam alhamdulillah datang, langsung dicek
bukaan, dengan tenang dan semringahnya beliau bilang langsung ke RS, saya
jalan sampe mobil... ditengah jalan sempet triak dan bikin heboh orang,
bidan Ibu Alam cuma senyam senyum nenangin banget... pokoknya kayak nggak
terjadi apa-apa padahal (maaf) divagina udah kayak mau ada yg keluar,
perjalanan dari tempat itu ke RS lumayan menegangkan, rasanya duduk itu
kayak keganjel botol sambil merasakan goncangam mobil. Dijalan suami saya
menghubungi dokter "C" ternyata dokter "C" sedang di ambarawa, aduhhhhhhhhh.

💛💛💛jam jam mendebarkan sampailah kita di RS, turun dari mobil, jalan
masuk IGD dan cek bukaan, yappppp ahirnya ternyata udah bukaan lengkap, dan
semua suster disitu nggak santai mukanya bener-bener tegang, bidan Ibu Alam
masih aja senyam senyum kayak tenang banget beneran ini yg bikin saya juga
berfikir positif terus...


Ahirnya saya dibawa langsung ke ruang bersalin menggunakan kursi roda (naik
turun naik turun kasur mulu).


Sampai ke ruang bersalin, saya milih didampingi bidan Ibu Alam daripada suami,
kenapa??? Saya takut suami nggak tega dan memutuskan sesuatu yg salah alias
menggoyahkan keyakinan dan keputusan saya. Tadinya mau bersalin jongkok,
tapi waktu tanya suster ternyata mereka nggak bisa, padahal kalau aja
dokter "C" yg nanganin bisa aja jongkok sesuai di birth plan. Tapi nggak
masalah, ternyata melahirkan normal nggak sesakit yg saya bayangkan...
walaupun lupa blas sama tehnik pernafasan, ahirnya saya berhasil 3kali
mengejan saja (yg pertama salah karena belum apa-apa triak nggak jelas),
dan alhamdulillah lahirlah Musa Nufayl di dunia ini dengan PB 48 dan BB
3270, langsung IMD dan alhamdulillah juga jahitan cuma sedikit walaupun
dokter pengganti dokter "C" itu agak jutek karena dari awal udah stres
harus ikutin birth plan saya yg nggak mau vakum dan nggak mau episiotomi.
Ternyata suami saya juga dibelakang layar agak dipaksa sama dokter jaga
untuk milih vakum atau SC, suami saya langsung bilang "mau lairan normal
kok suruh SC, dicoba dulu bisa nggak" alhamdulillah bisa. Dan kata dokter
"C" emang sempat dihubungi RS mereka panik karena saya memiliki riwayat SC,
tp alhamdulillah dokter "C" langsung bilang tangani sesuai birth plan...
alhamdulillah dokter "C" percaya saya bisa. Bahagiaaaaaaa rasanya ahirnya
bisa juga VBAC, dua jam setelah IMD bisa langsung pipis, walaupun sempat
mau pingsan di kamar mandi, tp senaaaaang bangga dan haru rasanya.
Terimakasih ya Allah, terimakasih buat tim dari Ibu Alam yg nggak bisa
disebutin namanya yg kasih power kasih tenaga dan sabar. Terimakasih juga
buat suamiku, buat Muhammad anak pertamaku yg paling bikin bundanya kuat,
buat ibu dan tanteku yg siaga juga... dan juga nggak lupa buat mbak Dilla
yg bantu saya masuk ke grup bumil berdaya yg ahirnya saya berjodohnya
dengan Ibu Alam itupun mbak Dilla yg bantu memasukan saya ke grup ini 😍


💜buat bunda-bunda di sini yg penggen banget VBAC tapi ragu, beneran deh
serahkan sama Allah dan beri kepercayaan sama tubuh kita kalau tubuh ini
mampu, saya obesitas, di trimester dua pinggang saya yg kanan kambuh (saraf
kecepit beberapa tahun yg lalu) sampai persalinan dan HB dari trimester
awal sampe ahir belum memenuhi syarat tapi saya berusaha dan yakin pasti
bisa diperbaiki. Dan melahirkan normal itu ternyata enak, ngangenin...




-Gevi, Ummu Muhammad-

Our Gallery

Kumpulan galeri klinik ibu alam

Contact Us

Untuk memperluas jaringan, dan kerjasama dalam mengaplikasikan konsep Ibu Alam ke dalam sebuah klinik pratama / utama / RS. Ibu Alam menyediakan pendidikan dan pelatihan (education and training) oelh Ibu Alam tim bagi stake holder yang berminat. Pelayanan holistik ini mampu bersaing di era global, karena mindset costumer bukan lagi pelayanan gratis namun pelayanan yang nyaman dan humanis. Company Profile Ibu Alam akan dikirim via email jika anda berminat mengadakan kerjasama.

Contact Info

  • Tegalsari 1/8 Mangunsari
    Sidomukti Salatiga
    Jawa Tengah 50721